01 December 2008

BATU KURAU KAPONGKU...



BATU KURAU KAPONGKU merupakan laman portal mengenai Batu Kurau, sebuah tempat di utara negeri Perak. Diasaskan lebih kurang tiga tahun yang lalu, ia mengundang penyertaan ramai warga mukim tersebut.

Sesungguhnya, Batu Kurau Kapongku memang menyediakan tempat untuk warganya berforum. Ia bukan saja untuk yang lahir kat Batu Kurau saja, tetapi sesiapa yang pernah membesar di situ, ataupun ada sedara mara, kengkawan, atuk, opah, suami, isteri, sepupu sepapat kat wilayah tu, dialu-alukan untuk turut sama menyertai sidang forum.
Sehingga kini Batu Kurau Kapongku memiliki lebih kurang 200 ahli yang mendaftar secara sah.

Satu syarat utama untuk menyertai forum di laman tersebut ialah mesti dalam bahasa petani – kerana majoriti penduduk Batu Kurau bercakap bahasa petani. Namun begitu, tak perlu risau, kerana ia bukanlah syarat yang wajib.
Kalau tak faham bahasa petani pun tak kisah kerana laman tersebut turut menyediakan kamus bahasa petani.

Melalui laman tersebut, korang dapat mengetahui serba ringkas sejarah Batu Kurau. Turut disediakan, ruangan untuk ahli-ahli forum menghantar gambar-gambar lama diorang yang mengusik jiwa seperti gambar-gambar masa sekolah dulu, gambar masa kecik dan sebagainya.
Batu Kurau Kapongku juga turut menyediakan ruangan untuk yang mahu mencari kawan lama, kekasih lama atau sesiapa saja yang dah lama tak jumpa dan tak kedengaran berita. Kepada yang ada berita kematian boleh melaporkan dalam ruangan yang dikhususkan.
Ruangan untuk agama, politik, sosial, sains dan cerita-cerita lucu turut disediakan. Korang juga boleh melaporkan sebarang aktiviti, jemputan majlis kenduri kendara dan mengiklankan apa-apa yang patut di laman tersebut.

Ada beberapa nama yang mungkin korang kenal turut menyertai forum di laman ini – Jailani Abu Hassan (Jai), salah seorang pelukis Malaysia yang tersohor, Aloy, salah seorang kartunis popular tanah air dan Usu Azha Haji Hamzah, penulis, pernah menjadi editor beberapa majalah dan manusia di sebalik tabir beberapa buah drama.

Moderator yang bertanggungjawab mengawalselia forum-forum di laman ini ialah Saudara Khairuddin Saeran (Cikgu Khai). Beliau turut dibantu oleh beberapa orang yang lain, antaranya Saudara Jailani Abu Hassan (Jai), Saudara Abdul Rahman Ahmat (Man Ong) dan Saudara Sani Hamzah (Sani Gedembei).

Jadi, kepada korang terutamanya warga-warga Batu Kurau yang ingin menyertai forum di laman Batu Kurau Kapongku, bolehlah klik kat sini. Tapi jangan lupa – selepas mendaftar, sila isi borang keahlian dan kemudian buat salam pengenalan. Jangan lupa taruk gambar betul korang kat avatar, supaya senang orang kenal.






(Heheh… Korang mesti tertanya-tanya kenapa aku beriya-iya sangat promote laman Batu Kurau Kapongku ni. Jawapannya mudah je… Sebab Batu Kurau tu kampung aku!)

30 April 2008

PESTA BUKU 2008...

DAH lama aku tak ke Pesta Buku di PWTC. So, tahun ini, pada April lepas, aku cuba menjejakkan kaki ke sana.
Kali pertama pergi, aku bawak sekali dua orang anak aku. Sempat jugak diorang memujuk aku beli buku yang diorang nak.
Belum sempat aku meninjau gerai-gerai yang ada kat situ, aku dahpun ditahan seorang lelaki yang cuba menjual program bahasa Inggeris diorang. Mulanya kata 3 minit saja, tapi bila dah masuk satu jam, aku tengok dia macam tak nak berenti jer mempromosikan programnya! Kononnya untuk kebaikan anak-anak.
Anak-anak aku pulak disajikan dengan game dan puzzle. Seronok sangat la diorang!
Akhirnya sebelum dia isi nama dan alamat aku kat borang, cepat-cepat aku katakan yang aku mahu balik bincang dengan isteri aku, dan aku akan bagi tahu diorang jawapannya hujung minggu tersebut.

Kali kedua aku pergi, pada hari last, 13 April. Itupun sebenarnya tidak dirancang.
Malam hari Sabtu tu, Leemadnoor telefon aku, bagi tahu yang dia ada kat KL. Niatnya nak pergi Pesta Buku. Katanya, kalau aku nak jumpa dia, esok dia masih ada lagi kat KL - kat Pesta Buku tu. Itu yang aku turun pada hari Ahad tu semata-mata nak jumpa dia le.
Masa sampai kat Pesta Buku dalam pukul 3 petang, aku call dia. Rupa-rupanya dia dahpun cabut balik - dah ada kat highway ke utara pun!
Tapi tak kisah le. Aku masih ada Ali Bukhari Amir, yang khabarnya sibuk mengedarkan flyers dan kad Institut Terjemahan Negara sepanjang pesta buku tersebut.
Ualau pun ada datang kemudian.

Kemudian aku berjumpa pulak dengan Aburn bersama kartunis Poyo yang tengah hot dengan komiknya, Kecempreng Man.
Di ruang legar, Pekomik ada mengadakan pameran mereka. Juga di dewan berdekatan, mereka menganjurkan pelbagai seminar dan perjumpaan.
Aburn sempat memperkenalkan Jonos, salah sorang orang kuat Pekomik kat aku. Jonos turut mempelawa aku menyertai perjumpaan diorang, tapi aku menolak.

Ketika merayau-rayau di gerai-gerai di tingkat bawah, terserempak akhirnya aku dengan Gayour yang sedang sibuk menyain autograf dan mempromosikan buku dia, Melukis Kartun Cara Gayour.
Tapi disebabkan sibuknya dia melayan orang ramai yang mengerumuni, tak dapatlah aku berbual lama dengan dia. Nombor telefon dia pun aku lupa mintak!

Tapi apa pun rasa seronok le jugak pergi ke Pesta Buku ni - boleh jumpa member-member termasuk yang dah lama tak jumpa.


Bersama Ali Bukhari Amir (kanan), peminat alam misteri dan paranormal.

Bersama orang kuat Pekomik, Jonos (kiri) dan Aburn (kanan). Lupa pulak nak bergambar dengan Poyo...

Tengah dok fikir nak simpan rambut panjang balik macam Gayour...

Orait! Orait! Orait!

28 April 2008

HUKUM MELUKIS KOMIK DAN KARTUN...

SOALAN:Saya mempunyai masalah berkaitan dengan hukum melukis komik. Saya minat untuk melukis komik dan masalah saya ialah saya mendengar sesuatu hadis yang berbunyi mengatakan “Allah melaknat tukang lukis”. Jadi saya pun gelisah dan saya ada niat nak melukis untuk berdakwah.

JAWAPAN:
Hukum melukis gambar bergantung kepada gambar yang dilukis dan tujuan ia dilukis. Perinciannya adalah seperti berikut;

Jika yang dilukis itu adalah gambar-gambar Tuhan yang disembah selain Allah seperti patung-patung berhala dan sebagainya, pelukisnya adalah kafir. Lukisan sebeginilah yang diancam dengan siksaan oleh Allah sebagaimana sabda Nabi s.a.w. maksudnya.

“Sesungguhnya manusia yang paling berat siksaannya di akhirat ialah para pelukis.” (Riwayat Imam Muslim)

Berkata Imam at-Tabari: “Pelukis yang dimaksudkan di sini ialah orang yang melukis Tuhan yang disembah selain Allah.”

Diharamkan juga melukis dengan tujuan untuk menandingi ciptaan Allah, iaitu merasakan diri dapat mencipta dan membuat rekaan sebagaimana ciptaan Allah. Hal ini kembali kepada niat pelukis itu sendiri. Pelukis sebegini juga diancam dengan siksaan yang berat oleh Rasulullah s.a.w. dengan sabdanya; (maksudnya)

“Sesungguhnya manusia yang paling berat siksaannya di hari kiamat ialah orang-orang yang melakukan sesuatu untuk menandingi ciptaan Allah”. (Riwayat Imam al-Bukhari dan Muslim dari ‘Aisyah r.a.)

Diharamkan juga melukis gambar malaikat, para Nabi dan para sahabat iaitu orang-orang yang dimuliakan di sisi agama kerana dikhuatiri lukisan gambar mereka akan menjatuhkan kemuliaan mereka di samping berlakunya pemalsuan kerana tidak ada seorang pun yang hidup hari ini yang pernah melihat mereka.

Diharamkan juga melukis gambar tokoh-tokoh yang kufur, zalim atau fasik seperti pemimpin-pemimpin yang menentang Islam, memusuhi syariat Allah, penyanyi-penyanyi atau pelakon yang mendorong manusia kepada maksiat, memuja kebatilan dan sebagainya. Melukis gambar mereka merupakan pemujaan terhadap mereka sedangkan mereka adalah orang-orang yang dibenci oleh agama.

Diharamkan juga melukis gambar-gambar yang mendedahkan aurat, berunsur lucah dan mengghairahkan nafsu dan sebagainya lagi yang dilarang oleh syarak.

Kesimpulan, diharamkan melukis gambar-gambar yang menyalahi agama dan mengandungi unsur-unsur yang dilarang oleh syariat termasuk yang mendorong manusia kepada kekufuran, syirik, maksiat dan munkar. Adapun selainnya yang jauh dari perkara-perkara di atas, maka ia tidaklah diharamkan.

Sebenarnya, para ulama mempunyai pelbagai pandangan dalam masalah melukis ini terutamanya jika objek yang dilukis itu adalah makhluk-makhluk bernyawa iaitu manusia dan binatang.
Pandangan yang saya kemukakan di atas ialah pandangan yang ditarjih oleh Dr Yusuf al-Qaradhawi dalam bukunya al-Halal Wa al-Haram Fil-Islam. Teruskan niat baik saudara untuk berdakwah melalui lukisan komik itu dengan menjaga batasan-batasan yang digariskan di atas. Wallahua’lam.



*Petikan dari ruangan Soal Jawab Agama Bersama Ustaz Ahmad Adnan Fadzil, akhbar Mingguan Wasilah keluaran 17–23 Februari 2008, muka surat 42.

24 April 2008

IRAMA DUNIA KETIGA...

PADA pertengahan 1998, aku ditawarkan untuk mengendali sebuah majalah kartun berunsurkan muzik. Ini adalah lanjutan dari sumbangan ilustrasi dan karikatur yang aku hasilkan untuk 'abang kandung'nya - majalah ROTTW – keluaran April 1998 (Vol. 20).

Lalu aku diminta menghasilkan mock-up terlebih dulu. Sebelum tu, Aznie Dean, ketua editor ROTTW ketika itu, telah menjelaskan sejelas-jelasnya bagaimana seharusnya rupa majalah kartun yang bakal diterbitkan itu.
Dengan membawa mock-up yang dah siap, aku, ditemani Adeputra, berjumpa dengan pemilik majalah ROTTW, Mohd Rom Mohd Nor. Sesampai di pejabat, Rom terus menghulurkan sejumlah kartun dan komik yang dihantar melalui iklan yang tersiar di majalah ROTTW.
"Pilih mana yang boleh pakai!" katanya kat aku dan Adeputra. Mengejutkan, kerana seolah-olah dah confirm aku kena handle majalah tu!

Pertemuan kami seterusnya ialah di rumah Rom di Selayang. Sempat jugak kami melepak kat Selayang Mall yang berdekatan rumahnya. Banyak benda mengenai kartun yang ditanyakan Rom kat aku, sebab memang banyak benda yang dia tak tahu tentang kartun, kecuali Lat. Dalam pada itu jugak, dia mahu aku berfikir seperti seorang businessman!

Pada mulanya, aku mahu Adeputra untuk membantu aku. Tapi disebabkan dia cuma mampu ambik sorang je, tak dapatlah aku buat apa-apa. Namun begitu, Adeputra tetap memberikan sokongan kat aku, termasuk membeli art material yang diperlukan. Malah karakter Professore yang kemudian menjadi maskot magazine yang bakal diterbitkan itu adalah hasil tangannya. Nasib baiklah selepas itu, dia dapat hidup dengan painting-paintingnya!
So,
fahamlah aku yang majalah ni adalah majalah low budget, tetapi perlukan magic untuk menjadi besar. Sayangnya, aku tak ada magic tu!

Selain Adeputra, Kerengge turut memberi perangsang kepada aku ketika bertemu di Central Market. Katanya, majalah kartun yang sedang aku usahakan tu tak pernah orang buat lagi. Sesuatu yang 'out of this world'. Dia suruh aku push boss aku supaya invest sebanyak-banyaknya untuk majalah tu!

Mulanya, majalah ini mahu dinamakan ROTTW The Comic, tetapi Rom kemudian menukarkannya kepada Rottworld. Dalam sebulan dua di Rottworld, aku terpaksa bekerja sorang-sorang. Aku perlu sediakan advance material hingga isu ketiga. Pada aku mungkin ada masa, kerana permit ketika itu belum lagi dapat.
Tapi jangkaan aku salah. Tiba-tiba boss aku bagi tau yang permit telahpun diluluskan, dan dia mahu Rottworld segera diterbitkan!
Kelam kabut jugak le aku sorang-sorang, kerana masih ada column-column yang perlukan pelukis. Takkan aku nak melukis keseluruhan magazine!

Hanya sebelum terbitnya isu pertama itu, barulah aku dapat sorang pembantu bernama Ohm (Nama sebenar Zulkarnain – tapi kadang-kadang aku panggil dia dengan nama Zul Cloud Nine!). Diapun nampaknya sanggup mengisi tempat-tempat kosong yang belum terisi tu. Itupun kadang-kadang muflis idea! Terpaksa le aku support sikit.

Maka pada bulan Disember 1998 itu, lahirlah keluaran sulung Rottworld yang membawa motto Majalah Kartun Muzik Pertama Di Malaysia.

Macam-macam feedback yang aku terima selepas itu. Sepertimana feedback yang selalu orang terima, dah tentu ada okey tak okeynya. Yang suka, dah tentu suka, dengan sedikit cadangan. Yang tak suka, tetap tak suka!
Bila aku call Gayour (ketika itu bersama majalah Ujang), atas mejanya dahpun ada senaskhah Rottworld. Aku pun terima sikit komen daripada dia.
Daripada Jack FTG dan Abot pun ada aku terima kritikan membina semasa diorang berkunjung ke ofis aku. Jugak daripada Lord.
Pandangan-pandangan orang lain termasuk pembaca, banyak yang okey, dan banyak jugak yang aku hanya jadikan sempadan.
Taklah aku ambik port sangat, memandangkan Rottworld ni macam aku punya one-man show aje. Yelah, dari skrip, setting, layout, artikel, kartun, colouring, pemilihan karya luar, iklan, promosi, peraduan, colour separation, printing hinggalah supply idea untuk kartunis-kartunis lain, semuanya aku buat sorang!
Sale?
Hahahhh! Majalah ini bukanlah macam majalah kartun yang lain. Pembacanya pun mungkin exceptional. So, aku tak pernah expect yang majalah ini akan boom. Dengan low budget dan tiada promosi, sapa-sapa pun boleh menjangkakannya.

Namun aku dan Ohm tetap bekerja keras. Kadang-kadang stay back hingga ke pagi esoknya. Pagi balik rumah sekejap, petang datang balik ke ofis. Ada masanya aku tidur di bawah meja, atas longgokan karya-karya kartun yang direject!

Namun begitu, Allah s.w.t. le yang menentukan segala-galanya. Selepas keluaran kelima (April 1999), majalah ini terpaksa menghentikan operasinya. Aku terpaksa akur, walaupun sebenarnya, pada pandangan aku, ada peningkatan dari satu isu ke satu isu.
Malah ketika dihentikan operasinya, kami sempat menyiapkan isu keenam, yang pada pandangan aku lebih baik daripada isu-isu yang lepas!
Tapi bisnes tetap bisnes!

Camno pun, aku tetap berbangga kerana dapat mencungkil bakat-bakat yang tak seharusnya dipinggirkan. Lagipun, aku di Rottworld cuma memenuhi impian dan visi boss aku sebenarnya.
Di sebalik hayatnya yang pendek, Rottworld telah melahirkan beberapa nama yang mungkin membayangkan masa depan dunia kartun dan komik tempatan – sekurang-kurangnya. Antaranya; Zeral, Mondok, P'jan, Kapok, Mas Fuaat (kemudiannya menjadi penyanyi kumpulan Himalaya), Mat Yoe, Daniel, Jeep, Rip, Badut, Shyfuri dan Dard.
Aku hanya berharap diorang tidak akan habis di Rottworld saja! Selamat maju jaya!

 

PERJUMPAAN kartunis-kartunis Rottworld pada 24 April 1999. Yang pertama dan terakhir…


NOTA KAKI: Hehehh, sebenarnya aku ceritakan semua ni bukan apa. Ada sorang kawan aku tu beriya-iya sangat nak buat majalah kartun. Dia ingat senang apa? Kalaupun dia banyak duit, belum tentu dia dapat membeli keuntungan. Nak terbitkan majalah senang aje, nak jual tu yang susah! Hehehh…

TRONOH 1990...

SOROT balik ke bulan September 1990. Aku, Gayour, Adeputra dan Labuair telah dihantar ke Pesta Konvo USM Cawangan Perak di Tronoh.
Bersama Abang Ramli Marketing (yang kemudiannya dikenali sebagai Buragas), kami bertolak sejurus selepas tergesa-gesa menyiapkan kerja-kerja kami. Sempat jugak Ade bawak mini-componya – jadi taklah kami akan rasa boring sangat.

Kami tidaklah mengenali sangat Abang Ramli ketika itu. So, semasa di dalam van, kami semua tak banyak cakap. Apatah lagi bila tengok muka Abang Ramli yang macam tak friendly jer… Yang kedengaran ketika tu adalah lagu-lagu rock yang kami pasang – bedengkung bedengkang!
Ntah sampai kat mana, sapa punya idea, kami mainkan album Wann – cover lagu-lagu P. Ramlee dan Saloma – yang aku bawak.
"Aaa…ini macamlah!" jerit Abang Ramli. Terkejut kami – dan akhirnya semua gelak sakan. Barulah kami tahu, kami dah jumpa suisnya! Rupanya boleh tahan gila jugak kepala Abang Ramli ni!
Selepas itu barulah kami semua berani buat bising!

Sewaktu kami sampai di Ipoh, hari dahpun malam. Melilau jugak kami nak cari jalan menuju Tronoh. Akhirnya, bila dah buntu kepala, Abang Ramli bertanya kat sorang lelaki yang ada di tepi jalan.
Perkataan 'pusing' buat kami berpusing-pusing. Kami sangkakan lelaki tu suruh kami terus kemudian pusing, dan jalan terus. So, bila jumpa tempat untuk buat u-turn, kami pun 'pusing' le dan jalan terus – cuma untuk bertemu balik jalan asal!
Last-last, baru kami faham, yang lelaki tadi suruh kami jalan terus sampai jumpa tempat bernama Pusing – aiyaa!

Semasa kami melangkaui gate USM, kami tidaklah terasa apa-apa pun. Biasa aje…
Tapi ketika kami sampai di perkarangan bangunan pejabat, kami menerima kejutan yang amat sangat.
Beberapa orang kakitangan urusetia USM menyambut kami dengan cerianya, malah sebelum pintu van dibukak lagi! Kami memandang satu sama lain sambil bertanya: Diorang ni salah orang ke? Tak! Memang kami le yang disambut diorang – cuma carpet merah aje tak dibentang! Seketika, kami terasa macam kumpulan rock terkenal diserbu peminat!
Sebelum kami dibawa ke hostel tempat kami menginap, kami diminta mendaftarkan diri di tingkat satu pejabat. Sewaktu kami menaiki tangga, terdengar beberapa orang menjerit: "Tengok sini, bang!", "Bang, tengok sini!", "Brader, sini, brader!". Dan bila kami mendongak, beberapa kilauan flash kamera menerpa ke muka kami! Alamak, kami betul-betul rasa macam megastar!

Selepas membersihkan diri di hostel penginapan, atas ajakan Abang Ramli, kami bersiap untuk ke Hotel Mikado, kerana mahu berjumpa dengan dua orang lagi marketing executive kami yang menginap di hotel tersebut – Abang Hashim dan Daljit.
Sekali lagi kami melalui insiden yang kelakor.
Ipoh malam itu hujan renyai-renyai. Kerana tak faham dengan address yang diberi, kami bertanya kepada sorang lelaki India di kakilima sebuah kedai, kat mana Hotel Mikado. Disebabkan hujan, lelaki India itu tak berapa dengor, jadi dia bertanya balik – "Apa?"
"Mikado! Hotel Mikado!" jerit kami.
"Apa? Mau gado? Tak mau! Tak mau!" jawab lelaki India itu serentak dengan isyarat tangan yang dia tak mau bergaduh. Har! Har! Mau terburai perut kami masa tu!
Tapi apapun, kami sampai le jugak ke hotel berkenaan.

Bilik di hostel USM cuma untuk dua orang saja. So, aku dengan Gayour satu bilik, manakala Ade dan Labu satu bilik. Pagi esoknya, kami harus bangun awal. Tapi sebelum tidur, sempat jugak kami bermain poker dengan Abang Ramli.

Esoknya, kami hanya terjaga bila terdengar lagu Wann yang dipasang dengan kuat di bilik Ade dan Labu. Rupa-rupanya Abang Ramli, yang hanya memakai tuala dan belum mandi, sedang menikmati suara Wann dengan khusyuknya!

Gerai kami dan gerai-gerai lain ditempatkan di ruang legar universiti tersebut.
Ramai jugak pengunjung yang datang, lebih-lebih lagi di sebelah petang. Kami hanya menutup gerai bila jam menunjukkan 10 malam.
Kepenatan memang terasa. Ini membuatkan kami semua tidur dengan lenanya.

Keesokannya kami terlambat bangun. Maka kelam kabut le kami mandi dan bersiap.
Ketika bergerak untuk bersarapan di kantin, sorang urusetia konvo tergesa-gesa mendekati kami dan meminta kami segera ke dewan kerana peserta bengkel dahpun menunggu. Kami mintak beberapa minit untuk bersarapan dulu.
Seketika kemudian, kami dituruti lagi supaya segera ke dewan. Saat itulah, aku dan kawan-kawan dapat bayangkan seolah-olah kami seperti Michael Jackson dalam klip video Billie Jean. Kat mana kami pijak, kat situ le bercahaya!
Aku dan Gayour tidak mengendalikan bengkel tersebut, sebaliknya menyerahkan tugas itu kepada Adeputra dan Labuair. Kami lebih gemar duduk kat gerai.

Hari itu, pengunjung lebih ramai dari semalam. Mungkin sebab hari cuti (Sabtu kalau tak silap aku). Maka lenguh le tangan kami menyain autograf. Ada sekumpulan budak sekolah mana ntah, yang meminta autograf kami, tapi tak dapat kami lakukan on the spot. So, diorang longgokkan sebelah kami sampai bertingkat-tingkat!
Ada jugak sekumpulan budak sekolah menengah lelaki yang mintak kami lukiskan yang bukan-bukan untuk diorang – kebanyakannya band-band rock. Sebenarnya kami tak dapat memenuhi permintaan diorang tu, so kami mintak diorang tuliskan nama dan address dan band apa yang diorang mahu kami lukiskan. Balik nanti kami akan buat dan poskan kat diorang.
Tapi apa yang terjadi adalah sebaliknya! Disebabkan komitmen kami pada kerja sebenar, terus kami lupakan! Sorry le…

Selepas menutup gerai pada malam tersebut, kami tak terus balik ke hostel.
Sebaliknya pergi makan kat Ipoh bersama-sama Abang Hashim dan Daljit.
Habis makan, kami cuba cari sesuatu untuk bersantai. So, melepak le kami depan Stesen Keretapi Ipoh sambil menonton Konsert Kilat Kasut.
Har! Har! Seronok betoi dapat menonton konsert macam tu! Penerajunya (Kalau tak silap nama Yunus) berjaya menghidupkan suasana walaupun berbekalkan drum bongo jer! Paling kelakor tengok penyanyinya yang stoned abih sewaktu mendendangkan lagu Oh Mama Naik Keretaku dengan vokal yang out-of-tune.
Semua lagu-lagu malam tu khabarnya dipetik dari album Cicak Mampuih!
Selepas habis konsert tersebut, kami donate le sekupang dua. Tak sangka, ketua konsert tu menarik kami dan memperkenalkan kami kepada penonton sebagai 'kawan-kawan saya dari Kolumpur'. Gila dan kelakor betul! Glamour le kami sekejap!

Esoknya, hari terakhir konvo, kami hanya bukak gerai sampai petang je. Labuair dahpun balik kerana ada hal, katanya. Dan dia balik pun dengan membawa balik sekali kunci bilik hostel dan potret kakak gerai sebelah yang tak siap-siap (termasuk le gambor kakak tu)!
Aku ambik kesempatan untuk balik kampung sekejap. Manakala Gayour dan Adeputra balik KL bersama Abang Ramli. Sempat jugak le diorang tengok Konsert Kilat Kasut malam tu sebelum balik!

Sebenarnya keseronokan dapat aku rasakan ketika berkunjung ke USM Tronoh.
Sambutan dan layanan yang diberikan sangat memberangsangkan. So, bila aku balik ke KL, aku tuliskan sekali nama-nama ni di hujung karya aku sebagai penghargaan – Zamri, Karim, Suraya, Sue, Ina, Ziela, Azizah, Win, Ris, Jeffry, Zedy, Wahidah, Adik Syahreen, Adik Syahrul, Yatt (eh, macam peronah dengor je…), Noomeck, Norila, Nut, Zaimma, Khairul Anuar, Rul, Boy, Norriza, Zai, Yatie, Asmawati, Puthird, Narizma YSL, Kamal, Razak Rap, Lina, Mustafa Kamal, Azli, Umarul, Zaki, Shamsul Amir, Tajuddin, Azwan dan Ajid.

Gamaknye, kome sekarang udah pun besor dan kaye raye ye…


ADEPUTRA (kanan, baju putih) dan geng sedang bertungkus-lumus menurunkan tandatangan di autograf peminat-peminat yang mengunjungi Pesta Konvo USM Cawangan Perak, Tronoh.

BERSAMA Ahmad Riadz Radzi (yang masa tu baru Tingkatan Empat) di Pesta Konvo USM Cawangan Perak, Tronoh, September 1990. Sekarang mamat ni merupakan wartawan di sebuah akhbar tempatan yang popular dan penyumbang tetap untuk majalah ROTTW. Pernah menghasilkan komik underground berjudul Under One Flag. - Foto ihsan arapayung.blogspot.com

22 April 2008

DATARAN MERDEKA 1991...

21 SEPTEMBER 1991. Sempena Pesta Malaysia tahun itu, Perbadanan Kemajuan Pelancongan Malaysia (TDC) telah menganjurkan satu event bagi menarik orang ramai mengunjunginya – lukisan kartun terpanjang di Malaysia.
Bertuahnya aku kerana turut terpilih bersama-sama kartunis yang lain, antaranya Namron, Rejabhad, Long, Ujang, Pink, Jeffi, Lee Inas dan Gayour. Bertuahnya kerana setiap sorang dari kami dibayar RM500 – jumlah yang dikira banyak le jugak ketika itu! Dataran Merdeka dipilih sebagai lokasi event tersebut yang dipercayai belum pernah lagi diadakan sebelum ini.

Sebelum menjelangnya hari tersebut, banyak kali le jugak diadakan meeting antara kami dengan pegawai TDC yang menguruskan event tu, Encik Ammar Abdul Ghapar, kat Tingkat 27, Menara Dato' Onn, PWTC. Setiap kartunis mewakili satu negeri.
Temanya ialah pesta kebudayaan di Malaysia. Aku dipilih melukis kebudayaan negeri Sarawak. Maka kelam kabut le jugak nak mencari bahan-bahan untuk rujukan.
Maklum le, aku bukan orang Sarawak. Habis semua buku-buku dan pamphlet diselongkar.
Selepas itu rajin le jugak kami berlatih untuk show yang dikira grand tu. Salah satu caranya ialah dengan menampal kertas kat dinding bilik dan berlatih melukis. Bukan senang oi nak lukis atas kain rentang yang besor tu! Dalam pada tu kena ingat dalam kepala pakaian dan benda-benda tradisional satu-satu negeri tu!

Syahadan datanglah hari yang dinantikan. Pengacara kami ialah Yahya Sulong. Pada permulaannya ada dicadangkan nama Imuda. Tetapi memandangkan Imuda ketika itu adalah 'nama besar', maka dipilih le Yahya Sulong. Agak tidak menyenangkan kami, Pak Ya macam tak buat homework – awal-awal lagi dah bikin 'slack'. Nasib baik le tidak menjejaskan sangat event hari tu.
Selepas diperkenalkan kartunis-kartunis yang terlibat, kami memulakan show kami dengan melukis apa saja – kartun biasa, karakter kartun kami, karikatur pengunjung – semuanya diberi percuma kepada mereka yang datang.
Ada satu ketika, aku dilanda nervous bila terpaksa melukis karikatur sorang awek yang cun dari Bangsar. Serba salah aku nak tarik mata pen. Nasib baik le awek tu kata; "Tak kisah le macam mana pun, tak cantik pun tak pe. Janji saya boleh simpan…"

Syahadan, sampailah ke show kami yang utama. Di atas kain rentang yang panjang tu, kami pun melakarlah sepertimana yang telah ditetapkan. Di sebelah kanan aku ialah Rejabhad, manakala di sebelah kiri ialah Long. Seronok aku tengok Pak Jab.
Sampai duduk-duduk dia kerana tak larat! Bersemangat sekali kartunis tersohor ini yang dahpun pergi meninggalkan kita semua!
Sewaktu tekun melukis, kedengaran jugak gelak ketawa pengunjung yang melihat show tersebut, bila ada kelihatan joke-joke yang terselit di celah-celah lakaran kami. Aku tidaklah melihat sangat penonton yang datang, kerana mahu menyiapkan segera kerja aku.
Cuma di hujungnya, bila lukisan aku hampir siap, barulah aku menjeling sebentar pada penonton. Mak datuk! Terkejut jugak aku kerana bilangan mereka yang datang sangat ramai! Seolah-olah ada konsert yang hebat ketika itu. Dalam diam-diam, aku terasa sangat seronok. Rasa macam superstar pulak!

So no wonder
lah, bila habis saja event tersebut, Encik Ammar terus bersalaman dengan kami. Dengan muka yang sangat ceria, dia bagi tau; "Aku bangga dengan korang semua!"
Well,
kami memang bangga! Tapi sekali lagi Yahya Sulong buat 'slack'. Ikut perancangan, lukisan kami tu akan dipamerkan di Balai Seni Lukis Negara, tetapi di akhir event, Pak Ya telah mengumumkan kepada penonton yang ingin menconteng secalit dua pada kain rentang tersebut – dipersilakan!
Maka berduyun-duyunlah penonton yang gian nak melukis masuk menconteng kat artwork kami. Macam-macamlah yang diconteng diorang termasuk kata-kata untuk awek.
Hasilnya? Balai Seni Lukis Negara menolak masterpiece kami tu disebabkan penglibatan orang ramai. Jadi bengang le kami! Rasanya nak saja ramai-ramai kami pergi belasah Yahya Sulong! Nasib baik le TDC bermurah hati mahu menyimpan masterpiece kami tu…

Sewaktu kami meeting dulu, ada idea untuk mengadakan konsert Search di Dataran Merdeka pada sebelah malam event tersebut. Kami dah dapat bayangkan hebat dan seronoknya nanti! Tapi idea tu terpaksa digugurkan kerana tidak ada jaminan dari DBKL yang keselamatan akan terkawal!
Tapi apapun, kami semua rasa puas dan berbaloi. Event tu jugak diskop oleh media.
Bergegas jugak aku dan kawan-kawan balik ke rumah, semata-mata nak tunggu berita TV menyiarkan tentang 'hari ini dalam sejarah' kami tu. Walaupun cameraman cuma fokus tang tangan aku saja, tapi hakikatnya kami semua rasa seronok dan glamour!

Dalam masa yang sama, artwork biasa kami jugak diframe dan dipamerkan di Balai Seni Lukis Negara. Bangganya aku bila artwork aku diletak bersebelahan artwork Jaafar Taib! Hmm…aku masih simpan lagi frame tu, walaupun salah satu darinya dah dicuri orang!

Sayangnya, walaupun aku anggap itu pencapaian tertinggi aku, tapi tak ada satu gambar pun tentang event tu yang aku simpan. Photographer kami, Azhari, memang banyak ambil gambar kami, tetapi dihasilkan dalam bentuk slide. Dan aku pun terus lupa mintak dia menyimpannya untuk aku. Tapi macam mana pun, gambor aku tengah dok melukis karikatur awek Bangsar tu ada tersiar kat majalah Remaja! Heheh!

Walaupun rekod kartun terpanjang kami telah berjaya dipanjangkan lagi (Rekod sekarang mengikut yang tercatat dalam Malaysia Book Of Records – 300 meter pada tahun 2005), tetapi rasanya dari segi crowd yang datang, event kami lebih menarik ramai crowd. Ini mungkin sebab itulah event seumpamanya pertama kali diadakan.
Tahun berikutnya, 1992, sekali lagi diadakan event sebegitu. Aku tidak terlibat ketika itu, tapi sempat jugak aku mengunjungi lokasinya di Dataran Merdeka.
Walaupun kain rentangnya lebih panjang, suasananya agak lengang. Memang terasa tidak ada sangat pengunjungnya.


So,
memang patut sangat aku bangga dengan event tersebut yang aku anggap sebagai salah satu klimaks dalam karier aku. Bukankah kami dah mencipta sejarah kami sendiri?


NILAH saja gambor yang dapat aku simpan buat kenangan. Tupun potong
dari Sunday Star dan Mingguan Malaysia...

17 April 2008

CAKAP-CAKAP PASAL BONGSAI...




KARTUN Ozom berjudul Cakap-cakap Pasal Bongsai yang tersiar di majalah Gelagat bilangan 102, keluaran 15 April 1995 pada mukasurat 58–61. TQ kat Rose-man kerana sudi meminjamkan majalah tersebut dari koleksinya.

Dulu aku ada simpan jugak, tapi ntah dah hilang ke mana. Jarang-jarang aku beli majalah kartun tempatan ni. Selalunya aku tukar-tukar je dengan member-member kartunis. Biasanya kami dapat dua naskhah – satu untuk simpanan peribadi, satu lagi bagilah kat sapa-sapa – kira promosilah tu!

NO PAIN NO GAIN...

DI ANTARA mereka yang selalu melepak dengan aku, dialah satu-satunya kartunis dari majalah Gelagat. Rakan-rakan semajalah dengannya ada jugak turun sekali-sekala, seperti Vikey atau Sindirella, tetapi tidaklah sekerap dia.

Dia yang aku maksudkan ialah Ozom, bekas kartunis Gelagat sekitar awal 1990an.
Aku taklah mengenali Ozom secara mendalam. Tambahan dia kat majalah lain. Tapi sebab kami di bidang yang sama, tiada sempadan dibina antara dia, aku dan rakan-rakan kartunis yang lain.
Aku dan awek (isteri aku sekarang) pernah mengunjungi pejabat Gelagat, ketika itu bertempat di Batu Kompleks, Jalan Ipoh, semasa diorang buat majlis makan-makan dulu.
Ozom yang aku kenal, kelihatannya seorang yang pendiam, tak banyak cakap, tapi sifat-sifat rebelnya yang cuba disembunyi tetap terserlah. Seperti biasa, kami banyak bersembang sekitar dunia kami, masalah-masalah dunia kami, diselang-selikan dengan isu-isu semasa. Ozom seorang kartunis yang bersemangat tinggi dan sentiasa cuba melakukan yang terbaik dalam berkarya.

So, terkejut jugak aku bila Ahad lepas, A.Z inform kat aku yang Ozom dah tak ada, dah meninggal dunia – bukan semalam, minggu lepas, bulan lepas atau tahun lepas – tapi dah hampir 10 tahun dah! Innalillahiwainnailaihirajiun…
Rasa-rasanya, aku pernah dengar dari seorang kawan yang dia sedang sakit – khabarnya asma – dan balik menetap di kampungnya di Kelantan. Tapi tentang dia dah tak ada, tak pulak!
Al-Fatihah untuk kawan aku tu – mudah-mudahan Allah mencucuri rahmat ke atas rohnya dan ditempatkan bersama mereka yang beriman di sisi-Nya. Amin.
Segala kenangan antara kami tetap kekal, walaupun aku gagal untuk mengingati walau satu pun karyanya. Yang aku ingat, kalau tak silap, poster muka tengah yang dibuatnya untuk satu isu Gelagat – tertulis kat poster tu: NO PAIN NO GAIN!


NOTA: Dengan komen daripada Ozom sendiri, maka entry ini tidak lagi relevan. Namun begitu ia takkan dideletekan supaya pembaca dapat mengenali Ozom lebih lanjut lagi.

CM...



PASAR Budaya atau Pasar Seni (Aku pun tak tau mana satu yang betul – kat paper dan pamphlet tulis Pasar Seni, sedangkan kat depan bangunan tu tertulis Pasar Budaya) adalah salah satu tempat menarik di Lembah Klang. Ramai mengenalinya sebagai Central Market, tapi lebih ramai yang menyebutnya seringkas CM. Tak tau apa yang menarik sangat tentang bangunan yang dulunya pasar basah tu.

Mengikut kata seorang kawan aku, sebelum dijadikan pasar basah, bangunan tu dulu asalnya gereja – entahlah, aku pun tak dapat pastikan. Yang nyatanya, ramai suka berkunjung ke situ, lepak-lepak di situ – itu termasuklah aku.

Tapi itu dulu, sebelum abad 21 menjelma. 10, 15, 20 tahun dulu, keadaannya berbeza. Sekarang, kalau korang pergi ke sana, banyak benda yang familiar dengan korang, dah tak dapat korang jumpa. Tercari-cari jugak aku di mana Restoran Hameed, tempat aku selalu pekena teh tarik dulu, ataupun gerai t-shirt kawan aku, Mie Janggut. Kedai buku Bismi, di mana aku selalu belek magazine dulu pun dah tak ada.

Yang ada sekarang ni, Kopitiam, Secret Recipe, Little India, Malay Street, Straits Chinese dan banyak lagi benda baru. Ya, CM melalui proses naik tarafnya yang kemungkinan merubah keseluruhan isi dalaman. Sehingga sekarang proses renovationnya masih berjalan.

Dengar cerita, dengan menaik taraf bangunan tersebut, sewa bagi penia
ga-peniaga di situ pun dinaikkan jugak. Kalau dulu, sewa diorang untuk satu tapak yang kecik pun dah mahal, sekarang lagi gila-gilalah sewanya. Patutlah diorang heboh kat paper!

So sekarang, tak bolehlah lagi aku jumpa kengkawan dan minum-minum kat dalam bangunan tu. Kalau dulu, selalu jugak aku lepak dengan Adeputra kat Restoran Hameed tu. Kalau lalu kat situ, gerenti ada member yang lambai ajak minum.

CM mungkin banyak memberi makna tertentu dan nostalgia kepada ramai orang – termasuk aku. Kat sinilah aku kenal pelbagai jenis orang dari sefamous-famous manusia hinggalah ke golongan ghetto. Kat Restoran Hameed (dulunya Restoran Yusoof) tulah aku selalu lepak dengan member-member kartunis – Adeputra, A.Z, Roslim, Asan, Aloy, Ozom, Jazz, Punggok, Nen dan lain-lain lagi.

Kat situlah kami duduk berbincang, bertukar-tukar fikiran dan mencari idea dengan berbekalkan segelas teh tarik. Kerengge pun selalu lepak kat sini. Acai dan Miki boleh kata selalu jugaklah dulu.

Kat restoran inilah Adeputra menghabiskan empat muka surat karya kartunnya, untuk dihantar ke majalah Gelihati, dalam satu hari! Ketika tu, restoran ni macam ofis dia jer! Opps! Aku pun pernah siapkan ilustrasi untuk satu majalah kat sini.

Masih aku ingat dengan Mad Ahir yang akan lambai dan jerit nama aku kalau ternampak aku lalu. Al-Fatihah untuk dia yang dah 'pergi' empat tahun lalu. Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas rohnya…

Kalau bosan kat dalam, kami akan lepak kat luar, tengok Sherry dan Sidek busking. Kadang-kadang Adi Jagat pun turut serta dengan lagu-lagu merapunya. Tapi lebih best tengok Sherry dan Sidek, kerana kedua-duanya gemar bawak lagu-lagu lama. Dari Brown Eyed Girl Van Morrison ke Baby, Can I Hold You Tracy Chapman. Cuma tak berkenan dan sedikit boring kalau diorang bawak lagu Wonderful Tonite. Lagu tu sememangnya evergreen dan menjadi lagu wajib setiap busker. Tapi bayangkan, setiap hari tengok diorang busking selama sepuluh tahun, dari Hamden Bolly ke Sherry – lagu yang sama!

Oh ya, kalau boring tengok busker-busker tu, kami akan tonton Selamat Asrin dengan 'gitar ajaib'nya! Har! Har!

Ramai lagi ikon yang aku kenal di CM ini. Antaranya Mie Janggut, Jebat, Zamri Torture, Combi, Shah Iblis, Mat Kitaro, Im, Karim, Along, Din Seni, Mie Lopong, Zabidi, Bob dan lain-lain lagi. Setengahnya berpendapatan tetap, setengah yang lain berpendapatan tak tetap, dan yang lain-lain seterusnya langsung tidak ada pendapatan!

Kat sini jugalah aku mula kenal dengan Fathul dan Dokken (Bukan kumpulan rock tu, tapi sorang minah yang bertindak sebagai photo journalist bagi scene underground ketika itu.) Aku pun pernah minum semeja dengan Rosedan Bloodshed (Sebenarnya dia lebih suka dipanggil Rosedan Punisher, kerana benci dengan lagu Srikandi Cintaku) dan Joe Kidd. Tapi disebabkan lifestyle aku berbeza dengan lifestyle diorang, tak dapatlah aku ikut diorang tu.

Kat sini, kat CM ini jugaklah aku kenal dan minum bersama Lim Swee Tin (Sekarang dah title Dr), Allahyarham T. Alias Taib, Sani Sudin, Osman Ghani (Lizawati), Yusof Gajah dan lain-lain lagi. Kat sini jugak aku mengenali Zulkifli Ismail (Ala, yang berlakon Gerak Khas tu!) ketika dia menerajui kumpulan teaternya, Angka. Oh ya, aku pun pernah join latihan group teater ni untuk satu malam – heh, heh!
Sebenarnya ramai yang dapat aku kenal sepanjang aku lepak-lepak kat CM ni. Pelbagai jenis manusia dari pelbagai profesion. Kalau nak cerita satu persatu, panjanglah pulak! Tapi, sinilah tempat persinggahan aku pergi dan balik kerja termasuk hari cuti. Sehinggalah aku kahwin dan punya anak, aku masih mengunjungi CM bersama keluarga aku. Jumpa Adeputra, jumpa Usu Azha mahupun Mad Ahir semasa hayatnya masih ada.

Sekarang ni mungkin susahlah nak berjumpa kat sini. Habis-habis yang aku jumpa pun, mungkin Jebat kat gerai cenderahati. Ataupun Zamri Torture, yang menurutnya, hari-hari ada kat situ, sejak berpuluh-puluh tahun dulu! Terbaru dia bercerita tentang offer sorang penerbit, mintak dia lukiskan komik pasal Mawi (Har! Har!)

Ada jugak terjumpa dengan Pendek, yang sampai sekarang pun aku tak tau nama dia yang betul! Kalau Mad Ahir masih ada, okeylah sikit. Tak sangka dia pergi macam tu saja…

Jadi betullah, kita suka melepak di satu-satu tempat tu bukanlah kerana tempat tu sebenarnya, tetapi kerana kawan. Di mana ramai kawan, di situlah kita suka melepak, betoi tak?
Masa merubah segalanya – tapi tidak semua…

 
CM hari ini..

Ni gambar lama ni - 1991. Gayour yang ambik tanpa aku sedari. Err... anyway, can you spot me?

Ni pun gambar 1991. Dokken (kiri) dok mengacau orang buat kerja...

16 April 2008

SELAMAT MEMBACA BLOG GUA...

SEBAHAGIAN daripada entri gua di blog lama akan gua masukkan ke sini. Jadi sorrylah kalau yang pernah baca tu terpaksa membacanya sekali lagi. Apapun, selamat datang ke blog gua...